Hak Milik Tanah Untuk Perorangan dan Badan Hukum

Diposting : Minggu, 06 Maret 2016 - Dilihat : 287 kali






    Perusahaan berbadan hukum di indoenesia tidak bisa memiliki tanah dengan status hak milik. Yang diperbolehkan hanyalah HGB, HAK PAKAI, HGU dan HPL. Lalu bagaimana caranya apabila sebuah perusahaan berbadan hukum untuk membeli tanah dari perorangan dengan status hak milik ?

    Caranya:

    Pemilik perorangan tanah tersebut mengajukan ke kantor pertanahan setempat untuk diterbitkan sertipikat hak guna bangunan atas nama pemilik tanah.

    Setelah itu badan pertanahan lalu akan menerbitkan surat sertifikat HGB atas nama pemilik.

    Sertifikat HGB tersebut lalu digunakan untuk akta jual beli di hadapan PPAT untuk kemudian diajukan pendaftaran peralihan haknya di kantor pertanahan setempat.

    Hak atas tanah yang bersifat tetap, terdiri dari : (ditentukan dalam Pasal 16 JO Pasal 53 UUPA)

    Hak Milik

    Hak Guna Usaha

    Hak Guna Bangunan

    Hak Pakai

    Hak Sewa Tanah Bangunan

    Hak Pengelolaan

    Untuk perorangan, tanah bisa dimiliki dengan hak milik, hak guna usaha, hak guna bangunan, hak pakai, hak sewa tanah bangunan dan hak pengelolaan. Sedangkan untuk badan hukum yang berdomisili di Indonesia, bisa memiliki semua hak atas tanah kecuali hak milik. 

Aceh (0) - Bali (0) - Banten (0) - Bengkulu (0) - Gorontalo (0) - Jakarta (1) - Jambi (0) - Jawa Barat (83) - Jawa Tengah (0) - Jawa Timur (0) - Kalimantan Barat (0) - Kalimantan Selatan (0) - Kalimantan Tengah (0) - Kalimantan Timur (0) - Kalimantan Utara (0) - Kepulauan Bangka Belitung (0) - Kepulauan Riau (0) - Lampung (0) - Maluku (0) - Maluku Utara (0) - Nusa Tenggara Barat (0) - Nusa Tenggara Timur (0) - Papua (0) - Papua Barat (0) - Riau (0) - Sulawesi Barat (0) - Sulawesi Selatan (0) - Sulawesi Tengah (0) - Sulawesi Tenggara (0) - Sulawesi Utara (0) - Sumatera Barat (0) - Sumatera Selatan (0) - Sumatera Utara (0) - Yogyakarta (0) -


Follow me on App.net